Latest News
Senin, 07 September 2015

Ketiadaan Standar Harga Gas Domestik Bisa Berujung PHK

Gas merupakan bagian dari sumber energi yang penting dan strategis, serta jumlah produksinya ditentukan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Sehingga, penentuan harga gas yang jelas ke publik mutlak dibutuhkan.

Karena itu, anggota Komisi VII DPR RI Iskan Qolba Lubis mempertanyakan kebijakan pemerintah, khususnya Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), yang tidak menetapkan standar harga gas domestik di tengah harga internasional yang terus merosot.

"Sebagai energi penting dan strategis, pemerintah tidak memberi standar harga gas seperti BBM yang dikenal dengan harga Indonesian Crude Price (ICP). Ini aneh," kata Iskan dalam siaran persnya di Jakarta, Minggu (5/9).

Dia menambahkan ketiadaan patokan harga itu memberatkan kalangan industri dalam negeri (domestik). Apalagi, kondisi ekonomi saat ini sedang melemah. "Gas sekarang tidak bersahabat dengan industri, karena membuat biaya produksi meningkat," tutur politisi PKS dari daerah pemilihan Sumatera Utara II ini.

Anggota Badan Anggaran (Banggar) ini menyorot banyaknya industri yang melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) akibat dari biaya produksi yang meningkat. "Jadi mahalnya gas domestik dari harga global selama ini, membuat banyak industri protes dan banyak melakukan PHK terhadap buruhnya," kata Iskan.

Iskan berharap Kementerian ESDM segera menjelaskan ke publik soal harga gas ini, serta tidak melemparkan tanggung jawab ini kepada Satuan Kerja Khusus Minyak dan Gas (SKK Migas).

"Seharusnya yang memberi penjelasan adalah Pemerintah atau Menteri ESDM, bukan SKK Migas. Karena kedaulatan energi ada ditangan Negara, sedangkan SKK Migas hanya operator bukan pemegang kedaulatan," demikian Iskan Qolba Lubis. (rmol)
  • Blogger Comments
  • Facebook Comments

0komentar:

Posting Komentar

Item Reviewed: Ketiadaan Standar Harga Gas Domestik Bisa Berujung PHK Rating: 5 Reviewed By: Nardi Papua